RSS

Peran Paradigma Dalam Revolusi Sains

THE STRUCTURE OF SCIENTIFIC OF REVOLUTIONS

Peran Paradigma Dalam Revolusi Sains pengarang : THOMAS  S. KUHN

(dirangkum oleh : Bayu Pramutoko,SE,MM)

 

1.                    Pengantar : Sebuah peran bagi sejarah.

            Sejarah , jika dipandang lebih sebagai khasanah daripada sebagai anekdot atau kronologi, dapat menghasilkan transformasi yang menentukan dalam citra sains yang merasuki kita sekarang. Citra itu telah dibuat sebelumnya , bahkan oleh para ilmuwan sendiri, terutama dari studi tentang pencapaian ilmiah yang tuntas seperti yang direkam dalam karya-karya klasik dan, yang lebih baru, dalam buku-buku teks yang dipelajari oleh setiap generasi ilmuwan yang baru untuk mempraktekkan kejujurannya.

            Namun, dari sejarah pun konsep yang baru itu tidak akan datang jika data-data historis masih terus dicari dan diteliti dengan cermat terutama untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang dikemukakan oleh stereotip yang tidak historis dan diambil dari buku-buku teks sains. Jika sains itu kontelasi fakta, teori dan metode yang dihimpun dalam buku-buku tesk yang ada sekarang, maka para ilmuwan adalah orang-orang yang berhasil atau tidak, berusaha untuk menyumbangkan suatu unsur kedalam konstelasi tertentu itu. Perkembang sains menjadi suatu proses timbunan yang semakin membesar yang membentuk tekhnik dan pengetahuan sains.

            Tetapi dalam tahun-tahun belakangan ini beberapa sejarahwan sains berpendapat bahwa memenuhi fungsi yang diberikan kepada mereka oleh konsep perkembangan dengan akumulasi itu semakin bertambah sulit. Sebagai pencatat rangkain proses pertambahan mereka menemukan bahwa riset tambahan itu menyebabkan lebih sukar, bukan lebih mudah, untuk menjawab pertanyaan seperti: kapan oksigen ditemukan ? siapa yang pertama kali menemukan konsep tentang penghematan energi?

            Penemuan baru dalam teori juga bukan satu-satunya peristiwa ilmiah yang mempunyai dampak revolusioner terhadap para spesialisasi yang wilayahnya menjadi tempat terjadinya peristiwa itu. Komitmen –komitmen yang menguasai sains yang normal juga tidak hanya menetapkan jenis-jenis maujud (entity) apa yang dikandung oleh alam semesta, tetapi juga, dengan implikasi, maujud-maujud yang tidak dikandungnya.

2.                  Jalan Menuju Sains yang normal.

Dalam essai ini , sains yang normal berarti riset yang dengan teguh berdasar satu atau lebih pencapaian ilmiah yang lalu, pencapaian yang oleh masyarakat ilmiah tertentu pada suatu ketika dinyatakan sebagai pemberi fundasi pada praktek selanjutnya. Sekarang pencapaian-pencapaian itu diceritakan, meskipun jarang dalam bentuk aslinya, oleh buku-buku teks sains tingkat dasar maupun tingkat lanjutan. Buku- buku tersebut populer pada awal abad 19, buku-buku klasik termasyur karya : Physica karya Aristoteles, Almagest karya Ptolemaeus, Principda dan Opticks karya Newton, Electricity karya Franklin, Chemistery karya Lavoisier, dan geology karya Lyell.  Mereka bisa berbuat demikian karena sama-sama memiliki karateristik yang esensial. Pencapaian mereka cukup baru, dan belum pernah ada sebelumnya.

Pencapaian yang turut memiliki kedua karateristik ini selanjutnya akan saya sebut “Paradigma”, istilah yang erat kaitannya dengan “ sains yang normal “. Dengan memilih istilah ini saya bermaksud mengemukakan bahwa beberapa contoh praktek ilmiah nyata yang diterima – contoh-contoh yang bersama-sama mencakup dalil, teori, penerapan dan intrumentasi – menyajikan model-model yang daripadanya lahir tradisi-tradisi padu tertentu dari riset ilmiah. Karena dalam essay ini konsep paradigma akan sering menggantikan berbagai gagasan yang dikenal, maka lebih banyak  yang perlu dikatakan tentang alasan penggunaannya.

Pemisahan bidang-bidang yang didalamnya telah terdapat paradigma yang mantap sejak zaman prasejarah, seperti matematika dan astronomi, dan juga bidang-bidang yang muncul dengan pembagian dan penggabungan ulang, seperti biokimia, keadaan diatas merupakan kekhasan historis.Namun sejarah juga mengemukakan beberapa alasan bagi kesulitan yang dijumpai di jalan itu. Dalam ketiadaan paradigma atau calon paradigma, semua fakta yang mungkin dapat merupakan bagian dari perkembangan sains tertentu cenderung tampak sama relevannya.

3.                  Sifat Sains yang normal

            Dalam penggunaannya yang telah mapan, paradigma adalah model atau pola yang diterima, dan aspek maknannya itu telah memungkinkan, karena tidak memiliki tidak memiliki kata yang lebih baik untuk mengambil paradigma, bagi keperluan  sendiri disini. Akan tetapi tidak lama lagi akan jelas bahwa pengertian model dan pola yang memungkinkan pengambilan paradigma itu tidak sama benar dengan pengertian yang biasa digunakan untuk mendefinisikan Paradigma. Dalam penerapan yang baku ini, paradigma berfungsi dengan memperbolehkan replikasi contoh-contoh yang masing-masing pada prinsipnya dapat menggantikannya. Di pihak lain, dalam sebuah sains paradigma jarang merupakan obyek dari replikasi, akan tetapi , seperti keputusan yudikatif yang diterima dalam hukum tak tertulis, ia adalah objek bagi pengutaraan dan rincian lebih lanjut dalam keadaan yang baru atau lebih keras.

            Untuk mengetahui bagaimana hal itu bisa terjadi, kita harus ingat betapa sangat terbatasnya suatu paradigma, baik dalam cakupannya maupun dalam ketepatannya, pada saat pertama kali muncul. Paradigma memperoleh statusnya karena lebih berhasil darpada saingannya dalam memecahkan beberapa masalah yang mulai diakui oleh kelompok pemraktek bahwa masalah-masalah itu rawan.

            Tiga fokus penyelidikan sains yang aktual yaitu :

-         Pertama adalah kelas fakta-fakta yang telah diperlihatkan oleh paradigma bahwa sangat menyingkapkan sifat tertentu.

-         Kedua yang biasa tetapi lebih kecil dari penetapan-penetapan fakta ditujukan kepada fakta-fakta yang, meskipun sering tanpa banyak kepentingan hakiki, dapat dibandingkan secara langsung dengan prakiraan-prakiraan teori paradigma.

-         Ketiga adalah yang ditujukan untuk mengartikulasikan suatu paradigma. Eksperimen ini, lebih dari yang lain-lain, dapat menyerupai eksplorasi, dan terutama sangat sering digunakan dalam periode-periode itu dan dalam sain-sains yang lebih banyak berurusan dengan aspek-aspek kualitatif daripada aspek-aspek kuantitatif dari regularitas alam. 

4.                  Sains Normal sebagai pemecah teka-teki

Pada abad ke 18 , misalnya hanya sedikit perhatian yang diberikan kepada eksperimen-eksperimen yang mengukur tarikan listrik dengan piranti seperti neraca. Karena memberikan hasil yang konsisten maupun yang sederhana, eksperimen-eksperimen itu tidak bisa digunakan untuk mengartikulasikan paradigma yang menurunkannya. Oleh sebab itu, eksperimen-eksperimen itu tetap merupakan kenyataan yang tidak berhubungan dan tidak dapat dihubungkan dengan kemajuan yang berlanjut dalam riset kelistrikan.

Mengantarkan pada masalah riset yang normal kepada kesimpulan adalah mencapai apa yang diantisipasi dengan suatu cara baru, dan hal ini memerlukan pemecahan segala jenis teka-teki instrumental, konseptual dan matematis yang rumit. Orang yang berhasil membuktikan bahwa ia adalah seorang pakar pemecah teka-teki, dan tantangan teka-teki itu merupakan bagian penting dari apa yang biasanya mendorongnya.

Meskipun demikian , individu yang terlibat di dalam masalah riset yang normal itu hampir tidak pernah mengerjakan yang manapun diantara hal-hal ini. Begitu terlibat, motivasinya agak berbeda jenisnya. Yang kemudian menantangnya ialah keyakinan bahwa, jika ia cukup terampil, ia akan terampil memecahkan teka-teki yang belum pernah dipecahkan atau dipecahkan lebih sempurna oleh siapapun.

            Adanya jaringan komitmen yang kuat ini, yang konseptual, teoritis dan instrumental, dan metodologis, merupakan sumber utama metafora yang menghubungkan sains yang normal kepada pemecahan teka-teki. Karena ia menyajikan kaidah-kaidah yang mengatakan kepada pemraktek spesialisasi yang telah matang seperti apa dunia dan sainsnya itu, pemraktek dengan yakin memusatkan perhatiannya kepada masalah-masalah esoterik yang didefinisikan baginya oleh pengetahuan yang ada dan oleh kaidah-kaidah ini.

5.             Keunggulan Paradigma

Penyelidikan historis yang cermat terhadap suatu spesialitas tertentu pada masa tertentu pada masa tertentu menyingkapkan seperangkat keterangan yang berulang-ulang dan kuasistandar tentang berbagai teori dalam penerapan konseptual, observational, dan instrumental. Inilah paradigma-paradigma masyarakat yang diungkapkan dalam buku-buku teks, ceramah-ceramah, dan praktek-praktek laboratoriumnya. Meskipun kadang-kadang terdapat ambiguitas, paradigma-pardigma masyarakat sains yang matang bisa ditentukan dengan relatif mudah. Dan memang kehadiran suatu paradigma tidak perlu menyiratkanpun bahwa ada seperangkat kaidah yang lengkap.

Paradigma – paradigma bisa lebih unggul, lebih mengikat, dan lebih lengkap darpada perangkat manapun dari kaidah-kaidah untuk riset, yang tidak diragukanpasti disarikan dari paradigma-paradigma itu.

6.                      Anomali dan munculnya penemuan Sains.

Penemuan diawali dengan kesadaran akan anomali, yakni dengan pengakuan bahwa alam, dengan suatu cara, telah melanggar pengharapan yang didorong oleh paradigma yang menguasai sains yang normal. Kemudian ia berlanjut dengan eksplorasi yang  sedikit banyak diperluas pada wilayah anomali. Dan ia hanya berakhir jika teori paradigma itu telah disesuaikan  sehingga yang menyimpang itu menjadi yang diharapkan. Pengasimilasian suatu fakta jenis baru menuntut lebih dari penyesuaian tambahan pada teori, dan sebelum penyesuaian itu selesai, sebelum ilmuwan itu tahu bagaimana melihat alam dengan cara yang berbeda, fakta yang baru itu sama sekali bukan fakta ilmiah.

7.                         Krisis dan munculnya teori sains

Perubahan yang melibatkan penemuan-penemuan ini semuannya destruktif dan sekaligus konstruktif. Namun penemuan atau bukan, satu-satunya sumber paradigma destruktif – kostruktif ini berubah. Kita akan mulai meninjau perubahan yang serupa, tetapi biasanya lebih luas, yang disebabkan oleh penciptaan teori-teori baru.

Dalam memahami munculnya teori-teori baru, tidak bisa tidak kita pun akan memperluas pandangan dan pemahaman kita tentang penemuan. Meskipun demikian kesalinglingkupan itu bukan identitas. Jika kesadaran akan anomali memainkan peran dalam munculnya jenis-jenis gejala yang baru, maka tidak akan mengejutkan bahwa kesadaran yang serupa, tetapi lebih mendalam, merupakan prasarat bagi perubahan teori yang akan diterima. Karena menuntut paradigma secara besar-besaran dan perubahan-perubahan besar dalam masalah-masalah dan tehnik-tehnik sains yang normal. Munculnya teori-teori itu pada umumnya didahului oleh periode ketidakpastian yang sangat tampak pada profesi. Para filsuf sains telah berulang-ulang mendemonstrasikan bahwa terhadap sekelompok data tertentu selalu dapat diberikan lebih dari satu konstruksi teoritis. Sejarah sains menunjukkan bahwa, terutama pada tahap-tahap awal perkembangan suatu paradigma baru , bahkan tidak begitu sulit menciptakan alternatif seperti itu.

8.                           Tanggapan terhadap krisis

Kita asumsikan bahwa krisis merupakan prakondisi yang diperlukan dan penting bagi munculnya teori-teori baru. Meskipun mereka mungkin kehilangan kepercayaan dan kemudian mempertimbangkan alternatif-alternatif, mereka tidak meninggalkan paradigma yang telah membawa mereka kedalam krisis. Artinya mereka tidak melakukan anomali-anomali sebagai kasus pengganti meskipun dalam perbendaharaan kata filsafat sains demikian adanya.

Akan tetapi, ini memang berarti-apa yang akhirnya akan menjadi masalah pokok – bahwa tindakan mempertimbangkan yang mengakibatkan para ilmuwan menolak teori yang semula diterima itu selalu didasarkan atas lebih daripada perbandingan teori itu dengan dunia. Putusan untuk menolak sebuah paradigma selalu sekaligus merupakan putusan untuk menerima yang lain, dan pertimbangan yang mengakibatkan putusan itu melibatkan perbandingan paradigma-paradigma dengan alam maupun satu sama lain.

Sains yang normal berupaya dan harus secara berkesinambungan berupaya membawa teori dan fakta kepada kesesuaian yang lebih dekat, dan kegiatan itu dapat dengan mudah dilihat sebagai penguji atau pencari pengukuhan dan falsifikasi. Ini berarti bahwa jika suatu anomali akan menimbulkan krisis, biasanya harus lebih daripada sekadar sebuah anomali. Selalu ada kesulitan dalam kecocokan paradigma alam; kebanyakan diantara cepat atau lambat diluruskan, seringkali dengan proses-proses yang mungkin tidak diramalkan.

Kadang-kadang sains yang normal akhirnya ternyata mampu menangani masalah yang membangkitkan krisis meskipun ada keputusan pada  mereka yang melihatnya sebagai akhir dari suatu paradigma yang ada. Transisi dari paradigma dalam krisis kepada paradigma baru yang daripadanya dapat muncul dari tradisi baru sains yang normal itu jauh dari proses kumulatif yang dicapai dengan artikulasi atau perluasan paradigma yang lama.antisipasi sebelumnya bisa membantu kita mengenal krisis sebagai pendahuluan yang tepat bagi munculnya teori-teori baru, terutama karena kita telah meneliti versi kecil-kecilan dari proses yang sama dalam membahas munculnya sebuah penemuan.

Paradigma baru sering muncul, setidak-tidaknya sebagai embrio, sebelum krisis berkembang jauh atau telah diakui dengan tegas. Bertambah banyaknya artikulasi yang bersaingan, kesediaan untuk mencoba apapun, pengungkapan ketidakpuasan yang nyata, semuannya merupakan gejala transisi dari riset yang normal kepada riset istimewa. Gagasan sains yang normal lebih bergantung eksistensi semua ini ketimbang pada revolusi-revolusi.

9.                  Sifat dan perlunya Revolusi Sains

Pada saat masyarakat terbagi kedalam dua kelompok atau partai yang bersaing, yang satu berusaha mempertahankan konstelasi kelembagaan yang lama dan yang lain berupaya mendirikan yang baru. Dan jika polarisasi itu terjadi, maka penyelesaian secara politis gagal. Karena mereka berselisih tentang matrik kelembagaan tempat mencapai dan menilai perubahan politik, karena tidak ada supraintitusional yang diakui oleh mereka untuk mengadili perselisihan revolusioner ini menggunakan bantuan tehnik-tehnik persuasi massa, seringkali dengan melibatkan kekuatan. Meskipun revolusi mempunyai peran yang vital dalam evolusi lembaga-lembaga politik, peran ini bergantung pada apakah revolusi itu merupakan peristiwa yang sebagian ekstrapolitis dan ekstraintitusional.

Seperti dalam revolusi politik, dalam pemilihan paradigmapun tidak ada standar yang lebih tinggi daripada persetujuan masyarakat yang bersangkutan. Untuk menyingkapkan bagaimana revolusi sains dipengaruhi, kita tidak hanya harus meneliti dampak sifat dan dampak logika, tetapi juga tehnik-tehnik argumentasi persuasif dan efektif didalam kelompok-kelompok yang sangat khusus yang membentuk masyarakat sains itu.

Sesuatu yang bahkan lebih fundamental daripada standar-standar dan nilai-nilai, bagaimanapun juga dipertaruhkan. Sampai disini saya berargumentasi hanya bahwa paradigma-paradigma adalah esensial bagi sains. Sekarang saya ingin memperagakan suatu pengertian bahwa paradigma-paradigma itu esensial bagi alam.

10.                  Revolusi sebagai perubahan atas dunia

Yang lebih penting lagi , selama revolusi para ilmuwan melihat hal-hal yang baru dan berbeda ketika mereka menggunakan instrumen-instrumen yang sangat dikenalnya untuk menengok tempat-tempat yang pernah dilihatnya. Dalam sains, jika perubahan persepsi menyertai perubahan paradigma, kita tidak mengharapkan para ilmuwan secara langsung menyokong perubahan ini, ketika memandang bulan, orang yang beralih kepada Copernicanisme tidak berkata ,” saya biasanya melihat planet, tetapi sekarng saya melihat satelit,” ungkapan itu akan menyiratkan pada sistem Ptolomeus pernah benar. Alih-alih orang yeng beralih ke Astronomi baru berkata, “ Dulu saya menganggap bulan sebagai planet, tetapi saya keliru.” Pernyataan itu memang berulang setelah terjadi revolusi sains. Jika hal itu biasanya menyamarkan perubahan pandangan ilmiah atau transformasi mental yang lain yang efeknya sama, kita tidak bisa mengharapkan kesaksian langsung tentang perubahan itu. Akan tetapi, kita harus mencari bukti tak langsung atau bukti berupa prilaku yang oelh ilmuwan dengan paradigma baru terlihat berbeda dari yang telah dilihatnya sebelum itu.

11.                Tak Tampaknya revolusi

Sampai disini saya telah mencoba memperagakan revolusi-revolusi dengan ilustrasi, dan contoh-contohnya dapat dilipat gandakan sampai tingkat yang memuakkan. Akan tetapi, jelas bahwa kebanyakan diantarannya, yang dengan sengaja dipilih karena sudah dikenal, biasanya dipandang bukan sebagai revolusi, melainkan tambahan kepada pengetahuan sains.

Namun, sebagai wahana pedagogis untuk melestarikan sains yang normal, buku teks harus ditulis ulang seluruhnya atau sebagian apabila bahasa, struktur masalah, atau standar sains yang normal berubah. Singkat kata, buku teks harus ditulis ulang setelah revolusi sains dan, setelah ditulis ulang, mau tak mau ia akan menyamarkan bukan hanya peran, melainkan juga adanya revolusi yang menghasilkannya. Kecuali jika masa hidupnya pribadi mengalami revolusi, kesadaran historis  ilmuwan yang berkarya maupun orang awam pembaca kepustakaan buku teks hanya memperluas akibat revolusi yang paling baru dalam bidangnya.

Lebih dari aspek manapun dari sains, bentu pedagogis itu lebih menekankan citra kita tentang sifat sains dan tentang peran  penemuan dan penciptaan dalam kemajuan.

12.                Pemecahan Revolusi

Buku-buku teks yang baru saja kita bahas hanya dihasilkan sebagai akibat revolusi sains. Mereka merupakan dasar tradisi baru sains yang normal. Tak dapat dihindarkan pada masa-masa revolusi nampaknya keyakinan tangguh dan bandel, dan kadang-kadang memang menjadi demikian. Akan tetapi, ia juga suatu kelebihan. Keyakinan yang sama itulah yang memungkinkan adanya sains yang normal atau sains yang memecah teka-teki. Dan hanya yang melalui sains yang normallah masyarakat profesional para ilmuwan berhasil, pertama dalam memanfaatkan lingkup potensial dan petisi paradigma yang lama, dan kemudian dalam mengisolasi kesukaran melalui studi yang bisa memunculkan paradigma baru.

Ini tidak menyatakan bahwa paradigma baru pada akhirnya meraih kemenangan melalui estetika mistik. Sebaliknya, sangat sedikit orang yang meninggalkan tradisi hanya karena alasan-alasan ini. Seringkali mereka yang berbalik itu disesatkan. Akan tetapi jika suatu paradigma bagaimanapun harus menang, ia harus memperoleh beberapa pendukung, yakni orang-orang yang akan mengembangkannya sampai titik ketika argumen-argumen yang keras kepala itu dapat dibuat dan dilipat gandakan.

13.                Kemajuan melalui revolusi

Mengapa kemajuan itu merupakan keuntungan yang dicadangkan hampir eksclusif bagi kegiatan yang kita sebut sains? Jawaban yang paling biasa atas pertanyaan itu adalah telah ditolak dalam tubuh esai ini. Kita harus menyimpulkannya dengan bertanya apakah dapat ditemukan pengganti.

Kita harus belajar menyadari apa yang biasanya kita anggap efek itu sebagai suatu penyebab. Jika kita dapat melakukannya, frase-frase seperti “ kemajuan sains” dan “Objektivitas sains” akan menjadi tampak seolah-olah sebagian dibesar-besarkan. Sebenarnya, satu aspek dari pleonasme itu baru saja dilukiskan.

Namun, jika dipandang dari dalam suatu masyarakattersendiri yang mana saja , apakah masyarakat ilmuwan atau non ilmuwan, hasil dari karya yang kreatif yang berhasil itu adalah kemajuan.

Paragrap terakhir menunjukkan arah , yang saya percaya pemecahan yang lebih baik bagi masalah kemajuan sains harus dicari. Barangkali mereka memberi petunjuk bahwa kemajuan sains itu tidak benar-benar seperti yang kita anggap. Akan tetapi kesemertaan mereka menunjukkan bahwa suatu jenis kemajuan akan memberi karakter pada kegiatan sain selama kegiatan itu bertahan. Dalam sain tidak perlu ada kemajuan jenis lain. Agar lebih presis, mungkin kita harus melepaskan pikiran, secara tegas dan tersirat, bahwa perubahab paradigma membawa ilmuwan dan mereka yang belajar daripadanya semakin mendekati kebenaran.

14.                Pascawacana – 1969. 

Sampai sekarang sudah hampir tujuh tahun sejak buku pertama kali diterbitkan. Sementara itu , baik tanggapan para kritikus maupun karya saya sendiri  yang selanjutnya telah meningkatkan pemahaman saya tentang sejumlah masalah yang ditimbulkan. Beberapa kesulitan pokok dari teks asli saya berkelompok disekitar konsep paradigma. Dan pembahasan saya dimulai dari kesulitan itu. Setidak-tidaknya secara fisiologis, arti kedua dari paradigma ini adalah yang lebih dalam dari yang dua, dan klaim yang saya buat atas namannya merupakan sumber utama berbagai kontroversi dan kesalahpahaman yang ditimbulkan buku ini, terutama untuk tuduhan yang saya buat dari sains menjadi kegiatan yang subyektif dan irasional.

Istilah paradigma sejak dini memasuki halaman-halaman yang terdahulu, dan cara masuknya itu hakikatnya sirkular. Paradigma ialah apa yang dimiliki bersama oleh anggota-anggota suatu masyarakat sains, dan sebaliknya, masyarakat sains terdiri atas orang-orang yang memiliki paradigma bersama.

Pengetahuann sains, seperti bahasa , pada hakikatnya adalah milik bersama suatu kelompok, kalau tidak sama sekali tidak ada apa-apa. Untuk memahaminya kita perlu mengetahui karateristik-karateristik khusus dari kelompok yang menciptakan dan menggunakannya.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 97 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: